Back to Kompasiana
Artikel

Agrobisnis

Joko Wenampati

Gak penting banget

Apa? Minim ahli garam Indonesia ?

OPINI | 13 May 2012 | 13:07 Dibaca: 156   Komentar: 17   0

Sangat terkejut saya membaca berita pada berita Kompas online hari ini.
Di sini diberitakan bahwa karena minim pakar garam, Indonesia tidak swasembada garam. Bagaimana bisa itu terjadi? Garam adalah produk pra sejarah. Sekian ribu tahun peradaban manusia, indonesia minim pakar garam. Lantas, apa yang dilakukan oleh orang-orang yang katanya cerdas di perguruan tinggi. Bahkan di media gembar-gembor bangsa yang berbudaya tinggi? Sekian puluh ribu SDM ke luar negeri sekolah tinggi-tinggi tapi tak satupun berguna untuk mengatasi persoalan pangan yang sangat sederhana macam garam?
Saya bahkan bertanya-tanya bagaimana pula dengan persoalan pangan yang lain? palawija, buah-buahan, sayur-sayuran, daging, susu dan lain. Hentikan pengiriman SDM sekolah ke luar negeri, suruh mereka meneliti dalam negeri saja supaya mereka dapat berkarya secara tepat guna.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | | 27 November 2014 | 16:39

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | | 27 November 2014 | 16:38

Saya Ibu Bekerja, Kurang Setuju Rencana …

Popy Indriana | | 27 November 2014 | 16:16

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Yang Bodoh Sekali Itu Tedjo Edhy ataukah …

Daniel H.t. | 8 jam lalu

Ini Kata Mahasiswa Vietnam tentang …

Hizkia Huwae | 11 jam lalu

Ngoplak Bareng Pak Jonan, Pak Ahok, Pak …

Priadarsini (dessy) | 12 jam lalu

Polisi Serbu Mushollah Kapolri Diminta Minta …

Wisnu Aj | 14 jam lalu

Demi Kekuasaan, Aburizal Mengundang Prabowo …

Daniel H.t. | 16 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: