Back to Kompasiana
Artikel

Agrobisnis

Kang Margino

Seorang petani yang tinggal dan hidup dekat dengan hutan.

Wanita-wanita Perkasa

OPINI | 18 April 2013 | 08:22    Dibaca: 332   Komentar: 8   0

1366247961309080160Dengan model rambut yang selalu dipotong pendek, membuat Karinah (42) seperti layaknya seorang laki-laki. Bukan hanya gaya dan penampilan saja yang menyerupai laki-laki tapi juga hampir setiap pekerjaan yang biasa dilakukan oleh kaum laki-laki dapat pula dikerjakannya.

Seperti lazimnya perempuan lain di desa yang pada umumnya biasa membantu untuk mencarikan rumput untuk pakan ternak, kayu bakar dan lain sebagainya. Tetapi Karinah lebih dari itu bahkan dengan beberapa orang temannya yang tergabung dalam kelompok tani Paguyuban Gerakan Rakyat Gunung (Pager Gunung) ikut mengelola kebun sayur milik kelompok Pager gunung.

Mulai dari mencangkul dibawah teriknya matahari, bergulat dengan tanah kotor, bau pupuk kandang yang menyengat tak membuatnya minder untuk menjalani profesi sebagai petani. Walaupun biasanya wanita akan lebih memperhatikan penampilan dan menjaga kulitnya.  Namun seperti sengaja Karinah membiarkan kulitnya terbakar matahari hingga hitam kecoklatan.

Kegemarannya dalam dunia pertanian membuatnya tak lagi memperhatikan penampilan, apalagi dengan usianya kecantikan sudah bukan lagi prioritas.  Harapan agar adanya peningkatan dalam bidang ekonomi membuat ia harus mengenyampingkan semua yang biasa diidamkan oleh wanita.

Lahan seluas kurang lebih 700 m2, di kerjakan sendir dari mulai mencangkul, memupuk dan merawat tanaman yang ada di lahan tersebut di kerjakan sendiri.   Rutinitas pekerjaan yang sudah dijalani selama kurang lebih empat tahun, lama-kelamaan beberapa orang wanita juga mengikuti jejaknya dengan mengelola lahan milik desa untuk di manfaatkan sebagai lahan kebun sayur.

Sesekali suaminya (Suparto) juga membantu apabila sedang tidak bekerja, maklum Suparto hanyalah buruh harian lepas yang bekerja apabila ada orang yang membutuhkan jasanya.

Setiap hari sehabis menyelesaikan pekerjaan rumah tangganya, Karinah dengan bekal makanan dan minuman pergi ke lahan sayuran yang jaraknya hampir 1 km dari rumahnya. Wanita dengan dua orang anak ini memang merupakan wanita yang punya kemauan keras dalam usahanya membantu ekonomi keluarga.

Wanita-wanita Tani

Kemampuannya dalam bertani dengan cara pertanian organik di pelajari dari hasil beberapa kali mengikuti pelatihan. Bahkan tak tanggung-tanggung dalam belajar tentang ilmu pertanian organik sampai-sampai harus pergi ke Cianjur Jawa Barat dan  dia rela untuk mengikutinya.

Dengan berbekal beberapa kali mengikuti pelatihan yang diadakan oleh HIPORMAS (Himpunan Organisasi Petani Banyumas) yang bekerja sama dengan Pager Gunung, akhirnya kini Karinah dan juga teman-teman yang lain sudah mulai beralih dari yang tadinya bertani dengan menggunakan pupuk kimia, yang ternyata justru merusak struktur tanah dan juga mengandung endapan racun bisa ditinggalkan.

Ketenangan dalam mengelola lahan juga dirasakan oleh Karinah, karena secara otomatis sudah tidak lagi dipusingkan dengan keharusan untuk membeli pupuk. Hanya cukup mengambil kotoran hewan ternak, baik kotoran ayam maupun kotoran kambing.    Dalam mencukupi kebutuhan pupuk, setiap hari ia membawa sekantong kotoran yang kadang di gendong dan kadang juga di panggul diatas pundaknya.

Hasil sayuran siap dipasarkan

Dan pengalaman dan kerja kerasnya akhirnya berbuah manis,walau tanpa menggunakan pupuk kimia akan tetapi hasil tanamannya tidak kalah dengan yang dipupuk dengan pupuk kimia. Bahkan kalau boleh di bilang hasilnya akan lebih menguntungkan dengan tidak menggunakan pupuk kimia, yang jelas-jelas tidak perlu membeli.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kegigihan Anik Sriwatiah Berdayakan Mantan …

Hadi Santoso | | 30 May 2015 | 17:29

Ayo Jalan-jalan ke Lapangan Banteng Jakarta! …

Amirsyah | | 30 May 2015 | 16:31

Mini Market Tanpa Miras, Kita Lihat …

Kompasiana | | 30 May 2015 | 18:33

Fenomena Gelombang Panas, Saatnya …

Alifiano Rezka Adi | | 30 May 2015 | 18:04

Sambutlah: Kompasiana Baru 2015 yang Lebih …

Kompasiana | | 20 May 2015 | 19:02


TRENDING ARTICLES

Menpora & PSSI, Silahkan Menikmati …

Djarwopapua | 5 jam lalu

Kesamaan Sepp Blatter dan PSSI: Jokowi Tak …

Ninoy N Karundeng | 5 jam lalu

Ini Alasan Wapres JK Membela Budi Waseso …

Abd. Ghofar Al Amin | 8 jam lalu

Gagasan Khilaf Khilafah …

Iqbal Kholidi | 13 jam lalu

Salah Membaca Gestur, Calon Doktor Itu …

Muhammad Armand | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: