Back to Kompasiana
Artikel

Agrobisnis

Bang Pilot

Nama asli : Muhammad Isnaini. Tinggal di Batu Bara, Sumut. Pemilik blog : http://bibitsawitkaret.blogspot.com/ . Menulis apa saja yang selengkapnya

Cara Murah Mengawetkan Kayu

OPINI | 05 May 2013 | 08:51 Dibaca: 2021   Komentar: 7   1

Dewasa ini, harga kayu semakin mahal. Dan akan semakin mahal lagi di masa depan, karena makin sedikitnya hutan penghasil kayu di Indonesia. Hutan kita sudah hampir habis, dan parahnya, banyak pemilik HPH yang meninggalkan begitu saja hutan yang sudah ditebangnya, tanpa melakukan reboisasi. Padahal, melakukan reboisasi adalah tanggung jawab tertulis yang harus dilakukan oleh pengusaha hutan setelah ia menebang kayu di hutan. Pihak yang berwenang untuk menindak pengingkaran kewajiban ini, juga tak bisa diharapkan, mungkin sudah ada permainan di balik layar.

Karena itu, upaya untuk memperpanjang umur kayu yang kita pakai sebagai bahan pembuatan rumah atau bangunan lainnya, layak diusahakan. Berbagai cara untuk mengawetkan kayu telah diketahui orang. Salah satunya adalah dengan menggunakan oli bekas. Oli bekas bisa dibeli di bengkel-bengkel kenderaan bermotor. Biasanya seharga seribu rupiah perliter.

Campurkan oli bekas dengan minyak solar dengan perbandingan 1:1, lalu kuaskan pada kayu yang akan diawetkan secara merata. Perlakuan ini sebaiknya diterapkan saat kayu masih basah, atau setiba dari lokasi pembelian. Setelah itu biarkan kayu kering angin.

Setelah kayu kering, lakukan lagi metode di atas, tapi kali ini campurannya adalah oli satu bagian dan minyak solar dua bagian. Kemudian biarkan kayu kering angin kembali. Namun, bila kayu itu akan diserut atau diketam, maka pengkolteran dengan oli ini dilakukan setelah kayu selesai diserut. Untuk kayu kusen, pengkolteran dilakukan setelah kayu diserut dan setelah kusen jadi, yakni sebelum dipasang.

Kayu yang diperlakukan seperti di atas, tidak akan dimakan bubuk atau pun rayap dan kumbang untuk waktu yang sangat lama. Selain itu, kayu juga jadi lebih tahan terhadap perubahan cuaca.

Keuntungan lainnya, kayu yang sudah dikolter dengan oli bekas, pada waktu dicat dengan cat minyak, tidak akan menyerap cat terlalu banyak seperti kayu yang tidak diminyaki sebelumnya. Sehingga akan menghemat penggunaan cat minyak yang harganya cukup mahal.

Demikian kami tuliskan, semoga berguna.

Salam.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kerumitan Membentuk Kabinet …

Mas Isharyanto | | 25 October 2014 | 14:51

Kompasiana Nangkring Special di Balikpapan …

Bambang Herlandi | | 25 October 2014 | 13:44

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Gayatri Wailisa, Anggota BIN? Perlukah …

Arnold Adoe | | 25 October 2014 | 16:01

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 11 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 16 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 16 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 17 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 20 jam lalu


HIGHLIGHT

Belajar Ngomong:”Mulutmu …

Wahyu Hidayanto | 7 jam lalu

MEA 2015; Bahaya Besar bagi Indonesia …

Choerunnisa Rumaria | 7 jam lalu

Bersenang-Senang dengan Buku …

Mauliah Mulkin | 7 jam lalu

Kematian Pengidap HIV/AIDS di Kota Depok …

Syaiful W. Harahap | 8 jam lalu

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: