Back to Kompasiana
Artikel

Bisnis

Fakhruddin Fakhruddin

Seorang yang ingin tantangan baru, karena tantangan itu menyenangkan

Efisiensi “?”

OPINI | 01 May 2011 | 13:29 Dibaca: 237   Komentar: 0   0

Efisiensi artinya penghematan atau proposionalisasi anggaran, bukan cuma anggaran namun proses dan semua lini di sebuah perusahaan. Gema Efisiensi ini bergaung sejak awal era reformasi yang di semboyankan dengan Good Corporate Governance. Efisiensi sangat ampuh dalam memberangus praktek-praktek yang tidak perlu dalam sebuah perusahaan, dan sangat ampuh juga untuk meningkatkan kinerja serta peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia, karena selama ini banyak Perusahaan yang gembar gembor dengan Visi Menjadi Perusahaan yang berbasis Insani.

Di Kesempatan ini saya ingin mengkritisi beberapa aspek yang selama ini sangat menonjol di Perusahaan tempat saya bekerja. Perusahaan saya menerapkan Efisiensi saat tahun 2009 disaat saya baru masuk dan bergabung dengan perusahaan, awalnya saya sangat mendukung sekali dengan Efisiensi tersebut, sebagai pegawai baru saya sangat antusias dengan kebijakan itu. Namun belakangan saya agak risih dengan istilah tersebut bukan karena jelek namun ketidak konsistenan manajemen perusahaan menjalankan efisiensi tersebut.

Pertama, mengenai efisiensi Kebijakan, terlalu banyak kebijakan yang justru membingungkan dilevel pelaksanaan, beberapa contohnya mengenai Pengadaan barang/Jasa yang setiap tahun selalu saja terdapat temuan walaupun selama ini masalah yang ditemukan hanya permasalahan administrasi namun ini saya kira sangat mempengaruhi kinerja perusahaan secara umum. Kemudian contoh lagi yaitu kebijakan mengenai SDM yang menimbulkan suasana kerja sangat tidak kondusif karena banyaknya penilaian yang tidak adil. Padahal Perusahaan saya salah satu yang menerapkan semboyan “Perusahaan Berbasis Insani”. Saya teringat tentang google “Karyawan akan all out apabila Perusahaan juga All Out memperlakukan Karyawan”.

Kedua mengenai Efisiensi jumlah karyawan, di Perusahaan saya, saya merasa sesak penuh oleh karyawan yang tidak semuanya bekerja ada yang nganggur sama sekali ada yang sangat sibuk, ini sangat buruk sangat memberi celah pada kecemburuan antar pegawai. Selain itu ada juga jabatan-jabatan yang sebenarnya tidak perlu tapi masih saja ada.

Ketiga Mengenai fasilitas kerja, banyak fasilitas kerja yang sia-sia. Banyak kasus misalnya untuk desktop yang hanya digunakan ngetik dengan spek sangat tinggi seperti i3, i5, i7 yang sebenarnya mempunyai kemampuan melebihi untuk sekedar mengetik. Selain fasilitas berspek tinggi, masalah juga terjadi pada kebijakan penggunaan fasilitas tersebut, misalnya dengan mengunci administrator pada komputer-komputer tersebut, hal itu sangat menghalangi untuk mengeksplorasi kemampuan sebenarnya dari PC dengan prosesor sekaliber i7. Ironisnya ada fasilitas yang memang membutuhkan spek tinggi seperti pendingin ruangan, pembersih debu dll. tidak dipenuhi perusahaan dengan dalil efisiensi. Padahal pendingin ruangan sangat penting demi suasana yang nyaman saat bekerja.

Itu beberapa hal yang saya nilai sebagai keanehan kebijakan Efisiensi

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Patung Survivor Lapindo Mulai Tenggelam …

Teguh Hariawan | | 22 September 2014 | 21:21

Daya Tarik Kota Emas Prag, Ditinggalkan …

Cahayahati (acjp) | | 23 September 2014 | 04:08

Beginilah Antusiasme para Warga Belajar …

Pkbm Al-fath | | 22 September 2014 | 23:52

Ketika Animasi Tom & Jerry Ditegur KPI, …

Sahroha Lumbanraja | | 23 September 2014 | 00:24

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Ini Kata Anak Saya Soal 4 x 6 dan 6 x 4 …

Jonatan Sara | 1 jam lalu

Cara Gampang Bangun ”Ketegasan” …

Seneng Utami | 6 jam lalu

Ramping Itu Artinya Wamen dan Staff Ahli …

Den Bhaghoese | 9 jam lalu

Kasus PR Habibi, ketika Guru Salah Konsep …

Erwin Alwazir | 14 jam lalu

Abraham Lunggana, Ahok, Messi, dan Pepe …

Susy Haryawan | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Tak Serenyah Makan Krupuk …

Sulis Voyager | 7 jam lalu

Konflik Perkalian PR SD, Bukti Pendidikan …

Muhammad | 7 jam lalu

Profesionalisme Guru Indonesia …

Huda Ahmadi | 7 jam lalu

Perang Mulut di Talkshow TV (Mestinya) Cuma …

Arief Firhanusa | 7 jam lalu

Menghaturkan Tanya …

Anis Fuadah Zuhri | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: