Back to Kompasiana
Artikel

Bisnis

I Made Arimbawa

http://madecerik.wordpress.com

Kerjasama Operasional, Solusi Implementasi SIMRS & Revenue Center Bagi Rumah Sakit

OPINI | 20 March 2012 | 20:39 Dibaca: 479   Komentar: 0   0

Tanggal 28 Oktober 2009, UU Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit disahkan oleh Presiden. Pada Pasal 52 (1) disebutkan “Setiap Rumah Sakit wajib melakukan pencatatan dan pelaporan tentang semua kegiatan penyelenggaraan Rumah Sakit dalam bentuk Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit”. SIMRS (RSUD & RS Swasta) yang dimaksud berbeda dengan konsep Billing System, karena yag diperlukan adalah sistem teknologi informasi (hardware, software, brainware) yang mampu mengintegrasikan seluruh bagian dan sumber daya di rumah sakit bukan hanya di bagian Billing saja. Rumah Sakit adalah organisasi sosio-ekonomi yang komplek, sehingga sistem yang dikembangkan harus mampu mencakup masalah rekam medis, pelayanan medis, penunjang medis, keperawatan, keuangan, logistik medis/non medis dan bagian-bagian lain yang ada di rumah sakit. Kebijakan yang dijalankan oleh Rumah Sakit juga sangat dinamis bergantung dari peraturan perundang-undangan yang dikeluarkan baik dari Kementrian Kesehatan, Kementrian Dalam Negeri, Pemerintah Daerah maupun pihak Yayasan jika kepemilikan Rumah Sakit oleh Yayasan.

Kompleksitas kebijakan dan karakteristik RS tersebut tentunya berpengaruh terhadap kebutuhan SIMRS. Salah satu solusi untuk mengembangkan SIMRS adalah dalam bentuk Kerjasama Operasional (KSO) atau Build Operational Transfer (BOT). Menurut PSAK no 39, KSO merupakan bentuk kerjasama antara 2 belah pihak atau lebih dimana masing-masing pihak sepakat untuk melakukan suatu usaha bersama dengan menggunakan asset dan/atau hak usaha yang dimiliki dan secara bersama-sama menanggung resiko atas usaha tersebut. RS mempunyai peluang pasar berupa kunjungan pasien sedangkan konsultan/vendor akan bertindak sebagai investor untuk menyediakan teknologi informasi yang selalu update baik berupa 1)Perangkat keras (Server, PC & Jaringan), 2)Perangkat lunak (Software) maupun sumber daya manusia (Brainware) baik tenaga operator (Data Entry), Programmer maupun tenaga lainnya. Manfaat utama dari kegiatan KSO SIMRS ini adalah adanya jaminan berkelanjutan serta proses pendampingan/transfer knowledge SIMRS, sehingga akan meminimalkan resiko-resiko kegagalan implementasi di pihak RS dan akan menekan cost/biaya yang dikeluarkan untuk investasi teknologi informasi yang senantiasa selalu update.

Pihak rumah sakit berkewajiban untuk menyediakan fasilitas sarana/prasarana untuk menunjang kegiatan operasional KSO SIMRS tersebut. Rumah Sakit akan melakukan pengembalian investasi dengan beberapa alternatif, antara lain pembebanan ke pasien per registrasi/kunjungan/resep atau dana dari komponen unit Bahan Habis Pakai (BHP), komponen unit Jasa Akomodasi maupun dari tingkat efisiensi operasional RS.Pihak konsultan mempunyai kewajiban melakukan pengembangan/update, tailor-made (customize) sistem sesuai kebutuhan RS, Transfer Knowledge dan pendampingan operasional selama masa kerjasama tersebut. Rumah Sakit akan menerima sistem secara keseluruhan baik modul aplikasi, source code maupun blue print sistem pada masa akhir kerjasama sehingga RS diharapkan akan menjadi mandiri dalam mengelola SIMRS pasca masa KSO tanpa ketergantungan dari pihak konsultan dan bisa menjadi revenue center karena bisa mengembangkan sistem yang ada ke RS yang lain.

Silahkan download tulisan ini (pdf) disini

sumber : http://www.madecerik.net

Baca juga Konsep KSO disini


 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Soul Leadership” ala Risma …

Tamam Malaka | | 02 April 2015 | 11:03

Membaca Lagi Surat Jaya Suprana …

S Aji | | 02 April 2015 | 09:14

Masih Terasa Berat Berasuransi? Bagikan …

Kompasiana | | 19 March 2015 | 18:31

Apa yang Dijual di Kaki Lima Jepang? …

Andi Asdiana Ekasar... | | 02 April 2015 | 09:22

Blog Competition: Peningkatan Peran SDM dan …

Kompasiana | | 26 March 2015 | 16:37


TRENDING ARTICLES

Menteri Yohana dan Jaya Suprana: Mengapa …

Jimmy Haryanto | 4 jam lalu

Panglima TNI Kok Makin Genit dan Lucu Ya? …

Ksatria Nusantara | 6 jam lalu

Apa Pasal Ahok Berani Mati …

Umar Zidans | 9 jam lalu

Ke-Tionghoa-an antara Jaya Suprana dan …

Agustinus Wahyono | 10 jam lalu

Siapa Bakal Presiden RI ke-8? …

Axtea 99 | 11 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: