Back to Kompasiana
Artikel

Bisnis

Esther Lima

No Biographical Info

Benarkah Kasus Impor Daging LHI Sebenarnya Adalah Daging Babi?

OPINI | 13 May 2013 | 10:51 Dibaca: 678   Komentar: 19   7

Menurut Indonesia Agribusiness Report dalam website depkeu.go.id, konsumsi daging babi masyarakat Indonesia lebih tinggi dari konsumsi daging sapi. Konsumsi daging babi tahun 2012 sebesar 603 ribu ton, sementara konsumsi daging sapi tahun 2012 sebesar 505 ribu ton.

Jika masyarakat non muslim adalah sebesar 20% dari seluruh penduduk Indonesia, maka data ini menunjukkan bahwa daya beli protein hewani 20% masyarakat Indonesia sebesar 54%, sementara daya beli protein hewani 80% masyarakat Indonesia sebesar 46% dari total konsumsi daging non unggas dan hasil laut.

Artinya, daya beli protein hewani 20% masyarakat adalah sebesar (minimum) 4,7 kali lipat dibanding daya beli protein hewani 80% masyarakat. Dikatakan minimum, karena 20% masyarakat tersebut tidak hanya mengkonsumsi daging babi, tapi juga daging sapi.

13684167451752086051

Sumber: depkeu.go.id

Data ini tentu saja menarik untuk dicermati, bahwa profit perdagangan daging babi di Indonesia bukanlah merupakan hal sepele. Namun karena daging babi haram luar biasa, maka pemberitaan mengenai lalu lintas perdagangan daging babi agak sulit ditemukan di media.

Apakah perdagangan ini berhubungan dengan kasus impor daging yang melibatkan Presiden PKS? Mari saya ajak anda untuk mencermati kronologi kejadian berikut:

Pada tanggal 30 Januari 2013, dua Direktur PT Indoguna, Juardi Effendi dan Arya Abdi Effendi ditangkap oleh KPK di kawasan Cakung dan Luthfi Hasan Ishaaq ditangkap di markas besar PKS di Jl. TB Simatupang Jakarta Selatan karena kasus suap impor daging. KPK tidak mengumumkan secara rinci daging apa yang akan diimpor ini. Sementara, pasca penangkapan LHI, website Indoguna Utama ditutup.

Menurut berbagai media di Australia, Industri daging Australia mengekspor produk-produknya ke Indonesia menggunakan jasa Mulwarra Export Pty Ltd yang berada di Sydney yang dimiliki oleh Elizabeth Liman, pemilik PT. Indoguna Utama yang mengimpor daging dari Australia.

Sesuai dalam website resmi Mulwarra Export Pty. Ltd. produk yang diekspor dari Australia adalah: Domba, Sapi, Sapi Muda, Babi, Keju, Wagyu, Rusa, Ayam, Kambing, dan produk charcuterie seperti sosis, ham, dan bacon.

Jika konsumsi daging babi di Indonesia lebih tinggi dari pada konsumsi daging sapi, menurut anda, sedang berusaha mengimpor daging apakah Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq saat ditangkap 10 hari menjelang Hari Raya Imlek?

- Esther Wijayanti -

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Nangkring Bareng Pertamina …

Maria Margaretha | | 29 August 2014 | 23:37

BBM Naik Kenapa Takut? …

Mike Reyssent | | 30 August 2014 | 00:43

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | | 30 August 2014 | 04:53

Jokowi-JK Berhentilah Berharap Tambahan …

Win Winarto | | 29 August 2014 | 22:16

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 11 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 11 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 15 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 18 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 21 jam lalu


HIGHLIGHT

London in a Day on Foot …

Fillia Damai R | 10 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 10 jam lalu

Mengintip Sekelumit Catatan Umar Kayam …

G | 10 jam lalu

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | 11 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 12 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: