Back to Kompasiana
Artikel

Bisnis

Faizal Amin Haderi

Menurut saya menulis itu adalah bagian dari belajar karena untuk bisa menulis harus membaca, nah selengkapnya

Dolar oh Dolar

OPINI | 23 August 2013 | 23:06 Dibaca: 307   Komentar: 4   0

1377273896274307522

Dolar-Dolar Ku (dok.pribadi)

Memang benarlah orang bijak yang mengatakan hidup itu selalu ada dua sisi, ada baik ada buruk, ada senang ada susah dst.

Kenaikan nilai tukar US Dolar terhadap Rupiah pun demikian, Importir dirugikan, hutang negara menjadi tambah banyak, beban subsidi meningkat dll.

Namun tidak sedikit pula yang mengambil keuntungan dari selisih tukar kedua mata uang tersebut. Saya ambil contoh Pelaut yang mendapat gaji dalam bentuk US Dolar, mereka langsung kirim semua gajinya ke Indonesia untuk di tukar.

Salah satunya Topan, Pelaut yang bekerja di perusahaan minyak Eropa, senang karena gajinya jadi lebih besar setelah di Rupiahkan.

Hasil pantauan saya ke salah satu Money Changer di daerah tempat tinggal saya, Jual USD1 = Rp 10,600. Dimana satu minggu sebelumnya hanya 9ribu lebih aja.

Melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap US Dolar kali ini juga diikuti dengan melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap Singapore Dolar.

Lagi-lagi ada yang diuntungkan, transaksi pengiriman uang ke Indonesia meningkat 2 kali lipat bahkan ada TKI kita di Singapura yang meminta kepada majikannya untuk membayar gajinya satu bulan lebih awal lalu mengirimkan kepada keluarganya di Jawa supaya dapat Rupiah lebih banyak. (berita).

Bagi kami masyarakat Bintan yang berbatasan langsung dengan Singapura, banyak yang “iseng” jadi pemain valas, salah satunya ibu Rumah Tangga yang pernah saya temui mengatakan, dia akan membeli banyak Singapore dolar saat sedang rendah yang gunanya buat jalan-jalan atau ditabung kemudian ditukar saat nilainya sedang tinggi, ujarnya serius.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Fatimah Hutabarat, Derita di Penjara …

Leonardo | | 01 October 2014 | 12:26

Saya Ingin Pilkada Langsung, Tapi Saya Benci …

Maulana Syuhada | | 01 October 2014 | 14:50

BKKBN dan Kompasiana Nangkring Hadir di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 10:37

Ayo Menjadi Peneliti di Dunia Kompasiana …

Felix | | 01 October 2014 | 11:29

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15


TRENDING ARTICLES

Anggota DPR Ini Seperti Preman Pasar Saja …

Adjat R. Sudradjat | 8 jam lalu

SBY Ngambek Sama Yusril, Rahasia Terbongkar, …

Daniel H.t. | 10 jam lalu

Tinjauan dari Sisi Lain: Keluarga Pejabat …

Rumahkayu | 11 jam lalu

Pilkada Tak Langsung Lebih Baik Daripada …

Anna Muawannah | 11 jam lalu

Unik, Sapi Dilelang Secara Online …

Tjiptadinata Effend... | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Bait Rindu untuk Bapak …

Rizko Handoko | 7 jam lalu

PKB Inisiasi Aksi Walk Out di Sidang …

Nada Dwinov | 8 jam lalu

Mari Melek Sejarah Perlawakan Kita Sendiri …

Odios Arminto | 8 jam lalu

Titik Pijat untuk Masuk Angin …

Radixx Nugraha | 8 jam lalu

Harapan Muhaimin Iskanddar Kandas …

Agus Salim | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: