Back to Kompasiana
Artikel

Manajemen

Ali Anshori

Kuli Tinta yang masih pingin belajar menulis

Simpang Lima

REP | 26 January 2011 | 03:02 Dibaca: 74   Komentar: 0   0

Dentuman musik dari berbagai penjuru warung bergema. Suara bising kendaraan nampak berlalu lalang. Ratusan warga tua muda duduk di kursi-kursi di tepi jalan. Sang penjual minuman sibuk melayani tamu.

Itulah hiruk pikuk yang terjadi di kawasan simpang lima, kabupaten Sintang, yang tak pernah sepi dengan beragam aktifitas masyarakatnya.

Ya tugu ini memang dikenal sangat ramai ketimbang tempat-tempat nongkrong lainnya di daerah Hulu Kalimantan Barat ini. Kendati tidak semenarik namanya, masyarakat banyak menghabiskan malamnya di sekitar kawasan tersebut.

Rutinitas tersebut hampir terjadi di setiap malam, nongkorong sembari menikmati berbagai macam minuman. Duduk berjam-jam sambil ngobrol ngalor ngidul.

Ini membuktikan bahwa masyarakat Sintang sangat konsumtif, namun tidak banyak mempunyai uang. Apa pasal? Sebab di tempat tongkrongan inilah minuman dengan berbagai rasa dijual murah.

Namun sayang penataan lokasinya tidak menarik, atau memang tidak ditata melainkan terjadi begitu saja. Ya mboh, aku sendiri baru datang di kota ini.
kendaraan terparkir di depan warung, semrawut. Dan kursi ditata menghadap jalan, berjarak sekitar 1 meter saja. Sambil menikmati minuman sang pembeli bisa menyaksikan kendaraan yang berlalu lalang.

Ada yang tak pakai helm, ada yang menerobos lampu merah, semua berjalan seperti biasa, tanpa rasa bersalah. Ya inilah satu kesalahan yang dimaklumi. Karena memang tidak ada tindakan dari pihak berwenang.

Aku membayangkan, bagaimana perkembangan kota Sintang beberapa tahun kemudian. Bagaimana jika mereka masih senang melakukan pelanggaran seperti ini.??

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Penambang Belerang Kawah Ijen yang …

Mawan Sidarta | | 17 September 2014 | 10:13

Referendum Skotlandia, Aktivis Papua Merdeka …

Wonenuka Sampari | | 17 September 2014 | 13:07

Seni Bengong …

Ken Terate | | 16 September 2014 | 16:16

[Fiksi Fantasi] Keira dan Perjalanan ke …

Granito Ibrahim | | 17 September 2014 | 08:56

Setujukah Anda jika Kementerian Agama …

Kompasiana | | 16 September 2014 | 21:00


TRENDING ARTICLES

Percayalah, Jadi PNS Itu Takdir! …

Muslihudin El Hasan... | 7 jam lalu

Yang Dikritik Cuma Jumlah Menteri dan Jatah …

Gatot Swandito | 7 jam lalu

Sebuah Drama di Akhir Perjalanan Studi …

Hanafi Hanafi | 8 jam lalu

Di Airport, Udah Salah Ngotot …

Ifani | 9 jam lalu

Pak Ridwan! Contoh Family Sunday di Sydney …

Isk_harun | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Vox Populi Vox Dei? …

Angin Dirantai | 7 jam lalu

Kayungyun: Catatan Sang Pelacur …

Kang_insan | 7 jam lalu

Tentang “Hobi” Baru SBY di …

Daniel H.t. | 8 jam lalu

Kenikmatan DPR …

Tion Camang | 8 jam lalu

Kata Mawar …

Prayogo Tulus | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: