Back to Kompasiana
Artikel

Manajemen

Kuncoro Adi

Lahir di semarang, tinggal di Jakarta. Penulis, editor buku dan pembicara publik. Tulisan tentang kerohanian, selengkapnya

6 Langkah Menjadi Pemimpin yang Efektif

OPINI | 15 March 2012 | 05:51 Dibaca: 9473   Komentar: 0   2

Leadership adalah sebuah seni. Dan karena ia adalah sebuah seni maka siapapun bisa mempelajarinya, sebagaimana kita bisa mempelajari seni-seni yang lain seperti seni lukis, seni peran ataupun seni suara.

Namun demikian, walaupun bisa dipelajari, sebagaimana seni yang lain, kepemimpinan tidak mudah untuk dikuasai. Diperlukan waktu bertahun-tahun dan proses yang cukup panjang untuk seseorang menjadi seorang pemimpin yang baik.

Pertanyaannya bagaimana langkah-langkah yang diperlukan agar kita bisa menjadi seorang pemimpin yang efektif. Yang dimaksud efektif disini adalah : dapat membawa hasil atau berhasil guna. Paling tidak ada 6 langkah untuk menjadi seorang pemimpin yang efektif.

1.Recognize (mengakui)

Maksudnya disini , mengakui bahwa kepemimpinan itu seperti sebuah seni yang dapat terus dikembangkan dan dipertajam. Dengan mengakui hal ini maka seorang pemimpin bisa ters belajar, enta dari para mentor maupun dari buku-buku untuk terus meningkatkan kompetensinya dalam memimpin.

Dengan pengakuan ini maka seorang leader sekaligus akan menjadi seorang learner (pembelajar). Dan proses belajar itu adalah seumur hidup, sebagaimana tersirat dalam ungkapan from womb to tomb!

2.Realize (menyadari)

Artinya, seorang pemimpin harus menyadari bahwa ia tidak bisa menjadi pemimpin yang efektif kalau ia tidak bisa menjalin relasi yang baik dengan mereka-mereka yang dipimpinnya. Kepemimpinan harus berawal dari concern atau kepedulian kepada orang lain. Pemimpin yang efektif menyadari bahwa ia adalah pemimpin yang tugasnya melayani orang lain atau oarng-orang yang dipimpinnya. Baru dengan demikian kepemimpinannya akan legitimate dan diakui oleh orang banyak!

3.Remember (mengingat)

Seorang pemimpin harus mengingat apa yang tertulis dalam “The Golden Rule” : lakukan kepada orang lain apa yang engkau inginkan orang lain lakukan kepadamu!”

Ini disebut juga hukum gema : apa yang kita lakukan akan kembali kepada kita. Dengan menginat hal I ni pemimpin yang ingin efektif dalam memimpin harus hati-hati dalam bertindak dan berucap. Ia harus selalu ingat bahwa orang akan merespon persis sama dengan yang dia lakukan!

4.Repiclate (Meniru)

Untuk menjadi pemimpin yang efektif sekaligus efisian, seseorang harus berani meniru apa yang baik, berhasil dan berguna yang dilakuakn pemimpin lain. Sebaliknya apa yang salah, gagal dan tidak bermanfaat jangan ditiru. Untuk menjadi efektif dan efesien kita bisa belajar darai kesalahan orang lain dan jangan mengulangi kesalahan yang sama, sehingga aktu kita tidak habis dengan sia-sia.

Prinsipnya menjadi pemimpin yang efektif dan efisien tidak usah melakukan proses trial and error, tapi tinggal meniru yang baik dan benar serta melupakan yang salah dan gagal dari pemimpin lain!

5.Resurrect (Menghidupkan kembali)

Seorang pemimpin yang efektif seharusnya juga menjadi motivator yang hebat. Ia bisa membangkitkan kembali semangat timnya yang lumph akibat kegagalan yang dialami. Pemimpin yang efektif tidak main asal pecat kepada anah buahnya yang gagal. Tapi ia memberi kesempatan kepada mereka untuk gagal dan kemudian memberinya semangat agar bangkit kembali untuk mengukir prestasi gemilang!

6.Reinvent (menemukan kembali)

Dalam memimpin seseorang bisa merasa capek, bosan, letih bahkan mengalami burn out. Nah, ketika situasi seperti ini terjadi, pemimpin yang efektif harus bisa menemukan lagi “spirit” yang dulu mendorongnya untuk menjadi pemimpin. Ia harus mampu bukan saja out of the box, tapi bahkan jump of the box untuk kembali menemukan passionnya yang hilang. Hanya dengan demikian ia bisa kembali memimpin dengan bersemangat dan bergairah!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Karnaval Kota yang Paling Ditunggu …

Ikrom Zain | | 30 August 2014 | 14:46

Dua Puncak Lawu yang Terlupakan …

Munib Muhamad | | 30 August 2014 | 16:19

Madrid yang Tak Belajar dari Pengalaman …

Garin Prilaksmana | | 30 August 2014 | 16:19

Makna Perjalanan Adalah Menambah Sahabat …

Ita Dk | | 30 August 2014 | 13:06

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Florence Penghina Jogja Akhirnya Ditahan …

Ifani | 3 jam lalu

Ternyata Inilah Sebabnya Pendeta Paling …

Tjiptadinata Effend... | 11 jam lalu

Kesaksian Relawan Kerusuhan Mei …

Edo Panjaitan | 12 jam lalu

Masalah Sepele Tidak Sampai 2 Menit, Jogja …

Rudy Rdian | 13 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

“Florence, Anda Ditahan untuk 20 Hari …

Farida Chandra | 8 jam lalu

Deddy Corbuzier Bikin Soimah Walkout di IMB …

Samandayu | 8 jam lalu

Semua Gara-gara Air Asia …

Rinaldi | 8 jam lalu

Negeri Berutang …

Yufrizal | 8 jam lalu

Dua Wajah Manusia dalam Antologi Cerpen dan …

Alexander Aur | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: