Back to Kompasiana
Artikel

Manajemen

Djajendra

Djajendra adalah Praktisi, Penulis, dan Pembicara dalam Bidang Manajemen, Budaya Organisasi, Pengembangan Kepribadian, Kecerdasan Emosional, selengkapnya

Perbedaan antara Etos Kerja dengan Etika Kerja

OPINI | 10 November 2012 | 16:40 Dibaca: 656   Komentar: 0   1

“Perusahaan didirikan untuk menjadi mesin uang yang menghasilkan keuntungan buat pemiliknya.” – Djajendra

Apakah ada perbedaan antara etos kerja dengan etika kerja? Jawabannya, ada tapi sangat tipis. Etos kerja sangat terkait kepada kerja keras, ketekunan, loyalitas, komunikasi, cara pengambilan keputusan, sikap, perilaku, dedikasi, dan disiplin tinggi untuk menciptakan nilai tambah organisasi; sedangkan etika kerja sangat terkait dengan etos kerja yang memperhatikan aspek moral, etika, keadilan, dan integritas dalam menciptakan nilai tambah organisasi.

Dalam praktik bisnis, perusahaan pasti menginginkan keuntungan yang maksimal dengan biaya yang seminimal mungkin, sebab itulah cara bisnis yang paling benar. Praktik yang mengutamakan keuntungan dengan cara apa pun akan membuat perusahaan mempraktikkan etos kerja tanpa mempedulikan etika dan integritas. Dampaknya, demi mendapatkan bisnis dan keuntungan yang lebih besar karyawan dan pimpinan akan mengabaikan sistem, prosedur, dan  kode etika perusahaan.

Pada umumnya, perusahaan akan sangat berorientasi kepada keuntungan dan target-target dalam ukuran uang. Prestasi dan kinerja dari karyawan dan pimpinan akan dihitung dengan ukuran uang. Uang yang akan menentukan apakah seseorang berprestasi atau tidak, dan waktu adalah uang. Artinya, setiap karyawan dan pimpinan harus memiliki etos kerja untuk memaksimalkan waktu kerja mereka untuk bisa menciptakan produktifitas yang tinggi buat keuntungan perusahaan. Tapi, ada juga perusahaan yang memahami etos kerja tidak sekedar bekerja keras tanpa etika untuk mendapatkan keuntungan yang maksimal. Persoalannya, dunia bisnis adalah dunia tempat mencari keuntungan maksimal dengan biaya sekecil mungkin. Oleh sebab itu, sering sekali perilaku bisnis selalu akan mengabaikan etika dan integritas, serta akan memaksa perusahaan untuk fokus kepada cara pencapaian keuntungan. Perusahaan dibuat untuk menciptakan lebih banyak kekayaan dan membuat para pemiliknya mampu mencapai puncak kesuksesan kehidupan ekonomi.

Dalam realitas yang saya temukan banyak sekali pimpinan bisnis dan pemilik bisnis mengharapkan para karyawannya memiliki etos kerja dengan spesifikasi seperti berikut: pekerja keras, memiliki keinginan untuk prestasi, termotivasi kepada pencapaian tujuan perusahaan, memenuhi kewajiban tugas dan pekerjaan tepat waktu, memiliki disiplin diri yang tinggi, loyal kepada perusahaan, memiliki integritas kepada perusahaan, tidak banyak menuntut kepada perusahaan, siap bekerja dalam situasi apa pun bila diminta pimpinan, bertanggung jawab kepada perusahaan, berperilaku yang tidak merusak reputasi perusahaan, memiliki ambisius untuk berkontribusi secara maksimal, mampu mengendalikan diri dari setiap tekanan kerja, selalu bekerja sama untuk meningkatkan produktivitas, bekerja efektif dan efisien, serta tidak pernah menyerah sampai pekerjaan diselesaikan dengan sempurna.

Perbedaan antara etos kerja dan etika kerja sangat tergantung kepada niat dari seorang pimpinan atau pemilik usaha dalam membentuk sikap, perilaku, karakter, keyakinan, sopan santun, komunikasi, interaksi, dan tanggung jawab dari para karyawan terhadap stakeholder. Bila pimpinan atau pemilik perusahaan peduli kepada nilai-nilai kejujuran, keterbukaan, keadilan, dan kesetaraan antara stakeholder dengan bisnis perusahaan; maka biasanya perbedaan antara etos kerja dengan etika kerja tidak akan ada.

Djajendra

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Tifatul Sembiring di Balik Hilangnya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Skenario Menjatuhkan Jokowi, Rekayasa Merah …

Imam Kodri | 8 jam lalu

SBY Hentikan Koalisi Merah Putih …

Zen Muttaqin | 8 jam lalu

Dari Semua Calon Menteri, Cuma Rizal Ramli …

Abdul Muis Syam | 8 jam lalu

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Rayhaneh Jabbari Membunuh Intelejen Coba …

Febrialdi | 7 jam lalu

Penumpang KA Minim Empati …

Agung Han | 7 jam lalu

Enam Belas Tahun yang Lalu …

Muhakam -laugi | 8 jam lalu

Ada Cinta di Minggu Ke-13 …

Rian Johanes | 8 jam lalu

Ayo Muliakan Petani Indonesia …

Robert Parlaungan S... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: