Back to Kompasiana
Artikel

Moneter

Cecep Y Pramana

berbagi kebaikan melalui tulisan Motivasi Online | Twitter: @CepPangeran | Path: Cepy Pramana | http://blogmotivasionline.blogspot.com

Harta Halal Harus Dijaga

OPINI | 08 June 2011 | 06:08 Dibaca: 440   Komentar: 2   0

Menjaga harta yang halal dapat dilakukan dengan bersikap menjauhi pendapatan atau penghasilan yang tidak diridhoi Allah SWT yaitu menjauhi riba, judi dengan macam-macamnya, menjauhi penipuan, korupsi, maka akan terbentuk pribadi yang mampu mendapatkan pendapatan atau penghasilan yang halal dan baik.

Rizki berupa harta untuk tiap hambanya telah ditetapkan Allah SWT. Rasulullah SAW mengatakan bahwa rizki tiap hamba telah ditetapkan sejak ditiupkannya ruh ke dalam janin dalam kandungan. Dan tugas seorang hamba adalah berusaha maksimal guna menyongsong sampainya bagian rizki tersebut kepadanya.

Berarti seorang muslim harus memiliki semangat dan motivasi kerja yang tinggi dalam mencari rizki dengan tetap memperhatikan ketentuan Allah SWT berkaitan dengan kehalalan harta. Rasulullah mengingatkan kita semua tentang harta, bahwa akan ditanya tentang dari mana dan bagaimana harta diperoleh dan ke mana serta bagaimana harta dikeluarkan. Seorang muslim harus menempatkan kecintaannya pada harta pada tempat yang semestinya.

Cinta harta hanyalah salah satu bentuk cinta dunia (QS Ali Imron: 14). Kecintaan kita terhadap dunia adalah dengan menggunakan atau memanfaatkan apa yang dicintainya itu sebagai sarana untuk beribadah. Karena itu ketentuan Allah SWT harus diperhatikan dalam kaitannya dengan harta, terutama dengan menjaga halalnya harta.

Ada empat hal yang perlu diperhatikan seorang muslim dalam menjaga halalnya harta. Rasulullah SAW bersabda, “Semua jasad (tubuh) yang tumbuh dari penghasilan yang haram, maka nerakalah yang lebih cocok untuknya”.

Allah SWT telah mengharamkan riba (QS Al Baqarah: 275) dan melarang orang yang beriman memakan riba (QS Ali Imron: 130). Rasulullah SAW bersadba, “Allah SWT akan melaknat pemakan riba, penulisnya, dan kedua saksinya”. Rasulullah SAW juga melarang kaum muslim melakukan tindak penipuan, bahkan beliau bersabda, “…barangsiapa yang menipu kami, bukanlah dari golongan kami”.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menikmati Kuliner di Puncak Gunung …

Ngesti Setyo Moerni | | 27 January 2015 | 06:26

Bila Mendadak Anda Ditangkap Polisi (Belajar …

Eddy Mesakh | | 27 January 2015 | 18:58

Inggris Kemproh dan Jorok …

Ardi Dan Bunda Susy | | 27 January 2015 | 14:45

6 Tips Raih Beasiswa Master ke Amerika …

Anet Adilla | | 27 January 2015 | 05:50

Tampil di KompasianaTV Harus Siap Mental …

Alan Budiman | | 27 January 2015 | 06:41


TRENDING ARTICLES

Internal PDIP Pura-pura Saling Berantem …

Pebriano Bagindo | 2 jam lalu

Usulan Tim Independen pada Jokowi …

Elde | 4 jam lalu

Benarkan Demi Mengamankan Megawati, KPK …

Gatot Swandito | 8 jam lalu

Bagaimana Mungkin Artikel di Media Sosial …

Mawalu | 9 jam lalu

Kemana Jusuf Kalla, Saat Jokowi …

Thomson Cyrus | 16 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: