Back to Kompasiana
Artikel

Moneter

Cecep Y Pramana

berbagi kebaikan melalui tulisan Motivasi Online | Twitter: @CepPangeran | Path: Cepy Pramana | http://blogmotivasionline.blogspot.com

Harta Halal Harus Dijaga

OPINI | 08 June 2011 | 06:08 Dibaca: 444   Komentar: 2   0

Menjaga harta yang halal dapat dilakukan dengan bersikap menjauhi pendapatan atau penghasilan yang tidak diridhoi Allah SWT yaitu menjauhi riba, judi dengan macam-macamnya, menjauhi penipuan, korupsi, maka akan terbentuk pribadi yang mampu mendapatkan pendapatan atau penghasilan yang halal dan baik.

Rizki berupa harta untuk tiap hambanya telah ditetapkan Allah SWT. Rasulullah SAW mengatakan bahwa rizki tiap hamba telah ditetapkan sejak ditiupkannya ruh ke dalam janin dalam kandungan. Dan tugas seorang hamba adalah berusaha maksimal guna menyongsong sampainya bagian rizki tersebut kepadanya.

Berarti seorang muslim harus memiliki semangat dan motivasi kerja yang tinggi dalam mencari rizki dengan tetap memperhatikan ketentuan Allah SWT berkaitan dengan kehalalan harta. Rasulullah mengingatkan kita semua tentang harta, bahwa akan ditanya tentang dari mana dan bagaimana harta diperoleh dan ke mana serta bagaimana harta dikeluarkan. Seorang muslim harus menempatkan kecintaannya pada harta pada tempat yang semestinya.

Cinta harta hanyalah salah satu bentuk cinta dunia (QS Ali Imron: 14). Kecintaan kita terhadap dunia adalah dengan menggunakan atau memanfaatkan apa yang dicintainya itu sebagai sarana untuk beribadah. Karena itu ketentuan Allah SWT harus diperhatikan dalam kaitannya dengan harta, terutama dengan menjaga halalnya harta.

Ada empat hal yang perlu diperhatikan seorang muslim dalam menjaga halalnya harta. Rasulullah SAW bersabda, “Semua jasad (tubuh) yang tumbuh dari penghasilan yang haram, maka nerakalah yang lebih cocok untuknya”.

Allah SWT telah mengharamkan riba (QS Al Baqarah: 275) dan melarang orang yang beriman memakan riba (QS Ali Imron: 130). Rasulullah SAW bersadba, “Allah SWT akan melaknat pemakan riba, penulisnya, dan kedua saksinya”. Rasulullah SAW juga melarang kaum muslim melakukan tindak penipuan, bahkan beliau bersabda, “…barangsiapa yang menipu kami, bukanlah dari golongan kami”.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menembus Cadas Puluhan Meter demi Air …

Emanuel Dapa Loka | | 02 March 2015 | 19:48

Modus Baru Begal dan Rampok di Jalanan …

Gunawan | | 02 March 2015 | 16:36

Masa Depan Hubungan Korut - Tiongkok …

Dasman Djamaluddin | | 02 March 2015 | 16:12

Melestarikan Penghijauan dengan Cara Hemat …

Tjiptadinata Effend... | | 02 March 2015 | 17:30

Cara Nyaman, Aman, dan Sehat Tetap Langsing …

Ellen Maringka | | 02 March 2015 | 14:03


TRENDING ARTICLES

NasDem ‘Temani’ Ahok Selamatkan …

Gan Pradana | 13 jam lalu

Nuri Shaden; Salah Kamus …

Jimin Andri Sarosa | 13 jam lalu

Rahasia Kemenangan Zulkifli Hasan Jadi Ketua …

Pebriano Bagindo | 13 jam lalu

Hati-hati ke Bali: Peraturan Angkasa Pura …

Angin Dirantai | 13 jam lalu

Nasi Aking dan Beras Busuk Untuk Jokowi …

Felix | 17 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: