Back to Kompasiana
Artikel

Moneter

Makjon Gultom

tinggal di perawang,pekanbaru,,aktifitas sebagai peg.swasta,sedikit menyukai dunia politik dan ekonomi

Pajak Bayarnya Dimana?

OPINI | 24 April 2012 | 16:23 Dibaca: 259   Komentar: 0   0

membayar pajak itu di bank atau pos dan giro,tapi kok bisa dikorupsi ya????

hal itu pasti muncul dibenak kita masyarakat sebagai pembayar pajak,ga terima rasanya kita bayar pajak, dikorupsi seenaknya oleh peg.pajak… sebutlah si gayus dan dhana widyatmika atau masih ada yg lainnya,,,,dan muncullah sikap yg mengenalisir bahwa semua orang pajak mengkorupsi pajak yang sudah kita bayar.

menurut pendapat pribadi saya,hal itu sangatlah tidak tepat, karena di negara kita menganut beberapa sistim perhitungan pajak, ada oficial assetment atau kantor pajak yang menghitung pajak kita,itu berlaku untuk PBB dan BPHTB,kemudian ada self assetment,,atau wajib pajak menghitung sendiri pajaknya yg terutang dan membayarnya dan melaporkan sendiri ke kantor pajak melaui SPT namanya,ini untuk PPh.

kalau seperti itu kok masih ditelikung ya,,????

Dalam hal urusan uang,,bayar membayar dan pajak itu sendiri,,yang sangat diperlukan adalah kejujuran dari kedua belah pihak,yang membayar dan yang mengawasi pembayaran,kalau kita sebagai wajib pajak sudah jujur dengan pajak yang kita benar,sudah melaporkan dengan sebenarnya SPT kita,tidak ada yg bisa ditilap oleh siapapun,

kita gak bisa menuntut orang pajak harus jujur,profesional dan integritet,kalau kita sendiri sebagai wajib pajak juga  tidak demikian.

so  mulailah dari diri kita, sudah benarkah yg kita laporkan.

jangan salah kan gayus dan dhana yang menerima uang yang katanya haram,,salahkan juga mereka yg telah memberi,yang memberi itulah  mafia sebenarnya daripada yg menerima.

seandainya kita yg jadi gayus,,??? gimana,,,, terima ga uangnya?????

membayar pajak itu untuk bangsa dan negara,untuk pembangunan,dengan membayar pajak juga kita bisa berbagi dengan sesama kita yg kurang mampu,karena tidak semua warga negara membayar pajak atau kena pajak tetapi semua warga menikmatinya

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Membatik di Atas Kue Bolu bersama Chef Helen …

Eariyanti | | 02 October 2014 | 21:38

Ka’bah dan Haji Itu Arafah …

Lidia Putri | | 02 October 2014 | 18:06

Nasib PNPM Mandiri di Pemerintahan Jokowi …

Ali Yasin | | 02 October 2014 | 10:05

Teror Annabelle, Tak Sehoror The Conjuring …

Sahroha Lumbanraja | | 02 October 2014 | 16:18

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15


TRENDING ARTICLES

Ternyata, Anang Tidak Tahu Tugas dan Haknya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Emak-emak Indonesia yang Salah Kaprah! …

Seneng Utami | 8 jam lalu

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 10 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 11 jam lalu

Dahsyatnya Ceu Popong! …

Aqila Muhammad | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Gara-gara Incest di Jerman, Nginap di Hotel …

Gaganawati | 7 jam lalu

Usul Gw kepada Anggota Dewan …

Bhre | 7 jam lalu

PKC # 3: Kekasih Baru …

Ervipi | 7 jam lalu

Ini Baru #Shame On You# Jika PSC Off Ticket …

Aprindah Jh | 8 jam lalu

Negeriku Tercabik …

Rahab Ganendra | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: