Back to Kompasiana
Artikel

Moneter

Agus Sutondo

Aku Tetap Sayang dan Cinta Indonesia

Gaji PNS Tahun 2014 Hanya 5 Ribu Rupiah

OPINI | 19 December 2012 | 21:48 Dibaca: 3347   Komentar: 0   0

Pemerintah dalam hal ini Kementerian Keuangan Republik Indonesia dan Bank Indonesia berencana akan menyederhanakan pecahan mata uang rupiah atau redenominasi dan saat ini Rancangan Undang-Undang Tentang Redenominasi Rupiah tersebut sudah masuk dalam agenda Program Legislasi Nasional (Prolegnas) DPR RI dan pembahasannya akan dimulai pada tahun 2013. Diperkirakan tahun 2014 Rancangan Undang-Undang ini sudah bisa disahkan walaupun akhirnya perlu waktu selama 8 tahun untuk mensosialisasikannya dan menerapkannya secara total.

Tujuan dari redenominasi rupiah ini adalah untuk menyederhanakan pecahan uang agar lebih efisien dan nyaman dalam melakukan transaksi apalagi selama ini nilai tukar rupiah dianggap sampah oleh masyarakat internasional karena terlalu besar angkanya padahal nilainya sama.

Redenominasi ini rencananya akan menghilangkan tiga angka nol dibelakang nilai rupiah tanpa mengurangi nilai mata uang tersebut, misalkan 100.000 menjadi 100 tetapi nilainya tetap sama. Hal ini tentunya lebih efisien dibandingkan kita membawa uang 100 juta yang tidak akan mungkin bisa dikantungi disaku celana tetapi dengan redenominasi ini tentunya 100 juta akan berubah menjadi seratus ribu rupiah dan akan mudah untuk di taruh dikantung saku kita.

Diperkirakan tahun 2014, Rancangan Undang-Undang ini sudah bisa disahkan. Langkah awal yang mungkin akan di ujicobakan adalah melalui pemberian gaji pada pegawai negeri sipil yang akan dimulai pada tahun 2014, misalkan gaji seorang pegawai negeri sipil sebanyak 5 Juta rupiah maka yang bersangkutan hanya menerima 5 ribu saja namun nilai uangnya tetap tidak berubah begitu juga ketika PNS nya mau pensiun dengan masa kerja 20 Tahun, yang bersangkutan hanya menerima satu juta rupiah saja atau setara dengan 1 milyar rupiah sebagai pesangonnya he he he enak banget yah jadi Pegawai Negeri Sipil.

Begitu juga nanti, toko-toko atau supermarket dihimbau untuk menempel label harga dengan dua model, ada yang menggunakan label dengan harga nominal uang lama dan ada yang baru, sehingga dengan cara ini diharapkan masyarakat nantinya tidak kebingungan.


Wah kalau ini benar-benar terwujud tentu akan lebih efisien karena dengan 10 rupiah sudah bisa makan dan minum teh manis diwarung tegal, udah gitu masih ada uang kembaliannya sebanyak 2 rupiah untuk ongkos pulang naik angkot he he he

Berita Terkait :

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Lebaran Sederhana ala TKI Qatar …

Sugeng Bralink | | 30 July 2014 | 22:22

Ternyata Kompasiana Juga Ada Dalam Bidikan …

Febrialdi | | 30 July 2014 | 04:30

Indonesia Termasuk Negara yang Tertinggal …

Syaiful W. Harahap | | 30 July 2014 | 14:23

Sultan Brunei Sambut Idul Fitri Adakan Open …

Tjiptadinata Effend... | | 30 July 2014 | 07:16

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56


TRENDING ARTICLES

Jokowi Menipu Rakyat? …

Farn Maydian | 5 jam lalu

Gandhi-Martin Luther-Mandela = Prabowo? …

Gan Pradana | 7 jam lalu

Jokowi Hanya Dipilih 37,5% Rakyat (Bag. 2) …

Otto Von Bismarck | 9 jam lalu

Jokowi yang Menang, Saya yang Mendapat Kado …

Pak De Sakimun | 11 jam lalu

Dilema Seorang Wanita Papua: Antara Garuda …

Evha Uaga | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: