Back to Kompasiana
Artikel

Moneter

Dono Pradopo

lahir di malang tahun 1965, gemar baca,memancing, memasang dan analisa politik

Kenaikan Harga BBM Penting Bagi Ekonomi

OPINI | 18 April 2013 | 22:44 Dibaca: 184   Komentar: 2   0

Surat pembaca

Kenaikan Harga BBM Penting Bagi Ekonomi

Masyarakat sangat realistis dengan kondisi ketimpangan harga antara BBM bersubsidi dengan BBM non-subsidi. Mau dilakukan imbauan apapun namanya, orang pasti milih yang termurah. Selain itu, menunda kenaikan harga BBM sama dengan mendorong penggunaan BBM bersubsidi untuk hal-hal yang tidak sesuai dengan penggunaan seharusnya.  Belum berbicara penggunaan BBM yang salah, misuse atau dimanfaatkan untuk yang lain BBM yang dijual di eceran, harganya Rp 6.000 sampai Rp 7.000, orang masih mau beli. Dengan distorsi harga sebesar ini, itu juga malah mendorong hal-hal seperti itu makin marak, terus uangnya akhirnya tidak masuk ke pemerintah.

Pengamat Ekonomi Destry Damayanti menilai kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi penting bagi ekonomi Indonesia karena ketimpangan harga dengan BBM non-subsidi sudah semakin besar.  Secara ekonomi kenaikan harga BBM bersubsidi itu sangat urgent, distorsi harga sudah besar sekali, yang satu Rp 9.700 (pertamax) yang satu Rp 4.500 (premium). Kebijakan untuk menaikkan harga BBM bersubsidi juga dipengaruhi unsur politis karena sudah mendekati pemilihan umum 2014. Jika pemerintah terus menunda-nunda kenaikan harga BBM bersubsidi, maka perbedaan harga dengan BBM non-subsidi bisa makin besar.

Pemerintah harus berani menaikkan harga BBM bersubsidi karena dinilai dampaknya akan lebih besar ke APBN.  Apakah, mau 30 persen atau 50 persen, aksi demo dan keruwetannya pasti akan sama, tetapi dampak ke APBN lebih besar. Seandainya tidak jadi menaikkan harga, pemerintah harus memiliki kebijakan alternatif yang tegas dan konkret. Misalnya, mobil plat hitam tidak boleh pakai BBM bersubsidi. Ada yang bilang nanti kendaraan publik jadi haus ngisi bensin terus.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Melihat Lagi Fenomena Jokowi di Bentara …

Hendra Wardhana | | 25 October 2014 | 05:13

Terpaksa Olahraga di KLIA 2 …

Yayat | | 25 October 2014 | 02:17

Mejikuhibiniu: Perlukah Menghapal Itu? …

Ken Terate | | 25 October 2014 | 06:48

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 7 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 9 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 12 jam lalu

Romantisme Senja di Inya Lake, Yangon …

Rahmat Hadi | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Sejarah Munculnya Lagu Bunuh Diri Dari …

Raditya Rizky | 8 jam lalu

Membuat Bunga Cantik dari Kantong Plastik …

Asyik Belajar Di Ru... | 9 jam lalu

Benalu di Taman Kantor Walikota …

Hendi Setiawan | 9 jam lalu

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Bosan Dengan Kegiatan Pramuka di Sekolah? …

Ahmad Imam Satriya | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: