Back to Kompasiana
Artikel

Moneter

Dono Pradopo

lahir di malang tahun 1965, gemar baca,memancing, memasang dan analisa politik

Kenaikan Harga BBM Penting Bagi Ekonomi

OPINI | 18 April 2013 | 22:44 Dibaca: 184   Komentar: 2   0

Surat pembaca

Kenaikan Harga BBM Penting Bagi Ekonomi

Masyarakat sangat realistis dengan kondisi ketimpangan harga antara BBM bersubsidi dengan BBM non-subsidi. Mau dilakukan imbauan apapun namanya, orang pasti milih yang termurah. Selain itu, menunda kenaikan harga BBM sama dengan mendorong penggunaan BBM bersubsidi untuk hal-hal yang tidak sesuai dengan penggunaan seharusnya.  Belum berbicara penggunaan BBM yang salah, misuse atau dimanfaatkan untuk yang lain BBM yang dijual di eceran, harganya Rp 6.000 sampai Rp 7.000, orang masih mau beli. Dengan distorsi harga sebesar ini, itu juga malah mendorong hal-hal seperti itu makin marak, terus uangnya akhirnya tidak masuk ke pemerintah.

Pengamat Ekonomi Destry Damayanti menilai kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi penting bagi ekonomi Indonesia karena ketimpangan harga dengan BBM non-subsidi sudah semakin besar.  Secara ekonomi kenaikan harga BBM bersubsidi itu sangat urgent, distorsi harga sudah besar sekali, yang satu Rp 9.700 (pertamax) yang satu Rp 4.500 (premium). Kebijakan untuk menaikkan harga BBM bersubsidi juga dipengaruhi unsur politis karena sudah mendekati pemilihan umum 2014. Jika pemerintah terus menunda-nunda kenaikan harga BBM bersubsidi, maka perbedaan harga dengan BBM non-subsidi bisa makin besar.

Pemerintah harus berani menaikkan harga BBM bersubsidi karena dinilai dampaknya akan lebih besar ke APBN.  Apakah, mau 30 persen atau 50 persen, aksi demo dan keruwetannya pasti akan sama, tetapi dampak ke APBN lebih besar. Seandainya tidak jadi menaikkan harga, pemerintah harus memiliki kebijakan alternatif yang tegas dan konkret. Misalnya, mobil plat hitam tidak boleh pakai BBM bersubsidi. Ada yang bilang nanti kendaraan publik jadi haus ngisi bensin terus.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Johannes Karundeng Mengajari Kami Mencintai …

Nanang Diyanto | | 21 September 2014 | 15:45

Kompasianers Jadi Cantik, Siapa Takut? …

Maria Margaretha | | 21 September 2014 | 16:51

Kaizen dan Abad Indonesia …

Indra Sastrawat | | 21 September 2014 | 15:38

Kucing Oh Kucing …

Malatris | | 21 September 2014 | 16:00

[Daftar Online] Nobar Film “Tabula …

Kompasiana | | 21 September 2014 | 10:33


TRENDING ARTICLES

Pak SBY, Presiden RI dengan Kemampuan Bahasa …

Samandayu | 13 jam lalu

Setelah Ahok, Prabowo Ditinggal PPP dan PAN, …

Ninoy N Karundeng | 14 jam lalu

MK Setuju Sikap Gerindra yang Akan …

Galaxi2014 | 16 jam lalu

Ini Tanggapan Pelatih Valencia B tentang …

Djarwopapua | 20 September 2014 16:34

Kalau Tidak Mau Dirujuk, BPJS-nya Besok …

Posma Siahaan | 20 September 2014 13:00


HIGHLIGHT

Yamaha YZF R25 : A Superbike You Can Ride …

Fajr Muchtar | 7 jam lalu

Harumnya Pandan Cake Menggugah Selera, …

Weedy Koshino | 8 jam lalu

Menelusuri Jejak Para Diaspora …

Muhammad Rasyid Rid... | 8 jam lalu

Kasiat Tanaman Keji Beling …

Meilia Eka Diah Pra... | 8 jam lalu

Rumah Terakhir Pahlawan Nasional Ini …

Mawan Sidarta | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: