Back to Kompasiana
Artikel

Wirausaha

Rachmad Yuliadi Nasir

ARTIKEL TERBARU : www.kompasiana.com/gelandanganpolitik Penulis Lepas, Saya Orang Biasa. Berasal dari tanah dan akan kembali lagi kedalam tanah. Salam selengkapnya

Sukses di Luar Negeri, Malas Pulang ke Indonesia

REP | 08 June 2011 | 01:03 Dibaca: 1248   Komentar: 1   0

JAKARTA-Sekarang ini banyak sekali orang-orang pintar asal Indonesia dan sukses bekerja di luar negeri. Pundi-pundi uang mengalir deras ke kantung mereka, malah sebagian besar sudah menjadi warga negara asing. Banyak juga yang dari mahasiswa mengambil S2 dan S3 di luar negeri lalu kabur tidak pernah kembali lagi, mereka membangun industri riset yang bagus bagi negara lain.

Sebagai contoh, Miliarder Amerika Serikat asal Indonesia yang bernama Sehat Sutardja dan di anggap salah satu pelopor zaman semikonduktor modern.

Pengusaha kelahiran Indonesia itu berhasil membangun imperium bisnis di Amerika Serikat, coba kalau di Indonesia,paling-paling laris pasti di bangun industri pengolahan ayam goreng. Beliau adalah CEO dan pendiri Marvell Technology Group dan menjadi presiden, pemimpin eksekutif sejak 1995. Ia juga menjadi presiden, pemimpin eksekutif, dan direktur pada perusahaan semikonduktor Marvell. Kariernya dimulai dari tahun 1989 hingga 1995 ketika menduduki manajer dan pemimpin teknis proyek 8×8.

Pasca SLTA, beliau melanjutkan pendidikan di Amerika Serikat dan meraih sarjana sains di teknik elektrik dari Universitas Negeri Iowa. Ia juga menjalani pendidikan pascasarjana Master of Science (M.Sc) dan Ph.D. dalam bidang teknik elektrik dan ilmu komputer dari Universitas California, Berkeley. Ia menikahi Weili Dai, dan merupakan saudara dari Pantas Sutardja, yang juga turut mendirikan Marvell. Dia beserta istri dan adik termudanya, Patan adalah miliarder yang memiliki saham di Intel sebesar 22 persen. Marvell menguasai seluruh aset perusahaan Intel termasuk sumber daya manusianya. Sebagian besar pekerja dari sekitar 1.400 orang tetap dipertahankan Marvell pada unit bisnis yang baru dibelinya dari Intel.

Marvell yang juga berpusat di Santa Clara, AS merupakan vendor chip dan komponen yang banyak dipakai di berbagai perangkat elektronika. Sedangkan unit bisnis yang dibeli dari Intel menghasilkan prosesor yang dibangun dari teknologi XScale Intel. Prosesor-prosesor berbasis XScale telah dipakai di banyak perangkat elektronika, misalnya Blackberry dan Treo. Bisnis chip yang dikelola oleh Marvell secara nyata telah sukses menempati pangsa pasarnya sendiri dan tentunya sukses pula menghasilkan pundi-pundi uang bagi pembuatnya.

Marvell telah mendominasi setiap pasar yang telah mereka pilih, keunggulan mereka adalah menawarkan produk berdesain superior dengan harga premium. Produknya mampu mengalahkan pesaing mereka, yaitu Texas Instruments dan Broadcom di pasar komunikasi seperti radio Wi-Fi dan Ethernet port. Chip besutan Marvell sangat mudah ditemukan pada Cisco switch, Apple iPod, Xbox 360 atau di dalam disk drive produk perusahaan besar lainnya. Lewat bekerja sama dengan Intel, Marvell tampak semakin hebat dan bisa mensejajari Qualcomm, Freescale Semiconductor dan TI. Marvell terus berkembang setiap kuartalnya sejak penjualan saham mereka ke publik pada 2000 silam dan kini saham mereka meningkat hingga lima kali lipat.

Marvell memiliki 5.000 karyawan dan fasilitas riset dan desain di Aliso Viejo, Arizona, Colorado, Massachusetts, San Diego dan Santa Clara. Di luar Amerika Serikat, Marvell juga mempunyai fasilitas riset dan desain di Jerman, India, Israel, Itali, Jepang, Singapura dan Taiwan.

Pada 2007, majalah Forbes memasukkan Sehat Sutardja sebagai salah satu orang terkaya di Amerika Serikat ke 891 dengan kekayaan sebesar US$ 1 miliar atau sekitar Rp 9 trilyun dan memegang lebih dari 90 paten di AS. Data terakhir dari Deperindag, akhir April 2011, beliau sudah memberikan 150 paten.

Menurut salah satu sumber dari Deperindag, Sehat Sutardjo akan mempresentasikan “succes story” di hadapan kalangan pelaku bisnis di Indonesia dan di harapkan tahun 2011 ini dapat segera terwujud, beliau pulang sebentar ke Indonesia.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Masa Kecil Membuat Ahok Jadi …

Hendra Wardhana | | 23 November 2014 | 22:44

Pungutan di Sekolah: Komite Sekolah Punya …

Herlina Butar-butar | | 23 November 2014 | 22:08

Masyarakat Kampung Ini Belum Mengenal KIS, …

Muhammad | | 23 November 2014 | 22:43

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 15 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 15 jam lalu

Rangkuman Liputan Acara Kompasianival Akbar …

Tjiptadinata Effend... | 15 jam lalu

Kenaikan Harga BBM, Pandangan di Kalangan …

Indartomatnur | 16 jam lalu

Pak Jokowi Rasa Surya Paloh …

Bedjo Slamet | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

Penerbitan Sertifikat Keahlian Pelaut (COP) …

Daniel Ferdinand | 10 jam lalu

[Cerbung] Cygnus #1 …

Lizz | 10 jam lalu

Transformasi UU Perkawinan, Menuju Pengakuan …

Ferril Irham Muzaki | 11 jam lalu

Jaringan Buruh Migran Indonesia di Hong Kong …

Ida Royani | 11 jam lalu

Musni Umar: Bunuh Diri Lengserkan Presiden …

Musni Umar | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: