Back to Kompasiana
Artikel

Wirausaha

Kosmas Lawa Bagho

Hidup untuk berbagi dan rela untuk tidak diperhitungkan, menulis apa yang dialami, dilihat sesuai fakta selengkapnya

Tips-Tips Memulai Usaha

REP | 04 May 2012 | 13:24 Dibaca: 2770   Komentar: 2   0

Redaksi Indonesia Cerdas dalam buku: “Untung Besar dengan Modal 2 Juta Rupiah” menulis tips-tips memulai usaha sebagai berikut:

1. Siapkan Mental Jadi Pengusaha. Pengusaha biasanya beda dengan karyawan. Karyawan biasanya cenderung menghabiskan gaji atau pendapatan bulanannya sementara pengusaha menginvestasikan kembali sebagian penghasilannya. Maka jika Anda ingin memulai usaha terapkanlah mental pengusaha yaitu dengan menabung mulai Rp. 1000 per hari.

2. Punya Visi dan Misi yang Jelas dan Fokus. Harus punya impian untuk jangka panjang jangan hanya memulai usaha hanya untuk jangka pendek. Orang bilang tanpa mimpi atau visi, kita kehilangan arah dalam berbisnis dan terkadang kurang fokus. Jika itu yang terjadi sehingga usaha kita tidak pernah ada peningkatan malah bangkrut.

3. Usaha/Bisnis itu Gampang. Sebagai calon pengusaha, Anda harus punya keyakinan bahwa berusaha atau berbisnis itu gampang dan sederhana. Jangan pikir yang rumit dan sulit-sulit amat sehingga membuat Anda tidak pernah memulai. Ingat ribuan kilometer diawali dengan langkah awal. Bagaimana Anda bisa berjalan atau berlari ribuan kilometer jika Anda tidak pernah melangkah.

4. Jangan Takut Modal Kere. Acapkali kita mengeluh tentang modal. Kita tidak pernah memulai usaha hanya alasan modal. Anda tak perlu risau dan gusar. Modal berkait erat dengan seberapa besar usaha yang akan Anda jalankan. Dengan modal 2-3 juta, Anda tabung di Kopdit, bisa Anda pinjamkan untuk memulai usaha awal. Modal akan bertambaha sejalan dengan pertumbuhan volume usaha. Jika Anda sudah menjadi anggota Koperasi Kredit, modal tak usah dirisaukan.

5. Cari Tempat Usaha yang Strategis. Strategis bisa jadi tempat yang ramai, dekat dengan aktivitas warga, dekat sekolah, kantor dan kampus. Tapi jika Anda tidak mendapat tempat demikian jangan ragu. Anda bisa menjual kunci lain yang tidak dimiliki pengusaha lain; misalnya usaha warung makan di tempat kurang strategis, Anda bisa menjual pelayanan yang ramah, sopan, bersih dan menu makanan yang menggugah selera pelanggan.

6. Siap Buka Usaha. Jika modal dan tempat usaha sudah ok, langkah berikutnya Anda siap membuka usaha. Jika Anda pemula dan masih hijau jangan takut. Harus tetap optimis dan bersemangat dan terus mau belajar.

7. Pertimbangkan Resiko (Manajemen Resiko). Anda harus ingat bahwa memulai usaha selalu berkaitan erat dengan resiko. Tetapi jangan takut. Anda hanya mempersiapkan bahwa kegiatan apapun senantiasa berhubungan dengan resiko sehingga Anda tidak benar-benar rugi karena sudah mempertimbangkan dan mengantisipasi sedemikian rupa.

8. Cerdas Menyikapi Kegagalan. Sebagai pengusaha jatuh dan bangun bagaikan menu makanan setiap hari. Jika Anda menemui kegagalan segeralah cari penyebabnya dan menyikapinya dengan cerdas. Jangan berpusat pada kegagalan tetapi belajarlah dari kegagalan untuk bangkit meraih keuntungan. Jiwa Anda harus laksana gergaji yang siap menembus kayu keras sekalipun. Jangan menyerah apalagi berputus asa.

9. Cerdas Memperlakukan Laba (Keuntungan). Laba atau keuntungan yang menggiurkan jangan membuat Anda lupa daratan. Anda harus perlakukan laba atau keuntungan tersebut secara bijak dan cerdas. Jauhilah pesta pora dan menghambur-hamburkan laba hanya menunjukkan gengsi bahwa Anda pengusaha sukses satu-satunya di daerah ini. Ingat Anda seorang pengusaha, laba/keuntungan yang sudah Anda genggam harus Anda gunakan untuk memperbesar bisnis/usaha Anda. Jadi Anda jangan terlena dengan laba yang menggiurkan.

10. Asah Kreativitas dan Kejelian. Jika bisnis/usaha Anda laris manis itulah buah dari hasil kerja keras Anda selama ini. Jangan Anda merasa puas dulu, para pesaing sudah banyak bertebaran. Anda lengah sedikit, bisa saja usaha/bisnis Anda bangkrut atau kalah bersaing dan tinggal di tempat. Maka asalah terus kreativitas dan terus melakukan perubahan yang brilian. Raciklah menu-menu atau produk baru yang unik niscaya pelanggan Anda tak akan jemu dan pergi meninggalkan Anda. (bdk. Redaksi Indonesia Cerdas, Yogyakarta 2008; hal. 9-13).

Selamat mencoba, semoga sukses sesuai Impian Anda!!!

Baca juga buku “Kopdit Serviam dan Kemiskinan di Flores” kepunyaan Koperasi Kredit Serviam Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur, Indonesia … selengkapnya pada berita www.kopditserviamende.weebly.com

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Pileg] Pertarungan antar “Kontraktor …

Syukri Muhammad Syu... | | 23 April 2014 | 22:57

Sebenarnya, Berapa Sih Jumlah Caleg Gagal di …

Politik 14 | | 23 April 2014 | 14:46

Ini yang Penting Diperjelas sebelum Menikah …

Ellen Maringka | | 23 April 2014 | 13:06

Bumiku Sayang, Bumiku Malang …

Puri Areta | | 23 April 2014 | 16:46

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotman Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 20 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 22 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 22 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 23 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 23 April 2014 07:15

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: