Back to Kompasiana
Artikel

Wirausaha

Posma Siahaan

Bapaknya Matius, Markus dan Lukas. Ibuku perawat, bapakku karyawan di apotik dan istriku dokter gigi. selengkapnya

Bila Dokter ‘Ketularan’ Bikin Rumah Kos

OPINI | 15 April 2013 | 02:34 Dibaca: 1633   Komentar: 26   6

“Wah, kos-kosannya maju ya mbak?”Tanyaku pada seorang teman sejawat ahli penyakit dalam yang membeli rumah di sebelahnya untuk dibuat kos-kosan 20 kamar.

“Wah, lumayan. Selalu penuh dan pada betah tuh.”Katanya.

“Bayarnya sering nunggak,gak?”Tanyaku.

“Sebagian besar orang Jawa juga atau orang farmasi. Jadi saya kasih tenggang gak bayar 3 bulan berturut-turut. Jadi bulan ke 4 gak bayar baru saya minta kerelaannya pindah ke kos lain.”Katanya bertoleransi.

“Kalau terjadi kebakaran atau kerusakan,mbak?”Tanyaku.

“Ya, kos-kosan saya asuransikan. Preminya berdasarkan jumlah kamar dan kualitas bangunan. Lalu tiap kamar difoto, kalau ada kerusakan parah karena kebakaran atau diobrak-abrik orang baru panggil asuransinya biar diganti. Uang preminya juga masukkan ke tarif kos.”Katanya.

“Kosnya campur?”Tanyaku.

“Iya, putra-putri malah ada yang berkeluarga 1 anak.”Katanya.

“Gak takut ada yang macem-macem?”

“Saya kan di sebelah rumah dan sudah ada peraturan tidak boleh memasukkan lawan jenis ke kamar kos dan teman atau keluarga yang mau menginap harus ijin duluan. Kalau itu dilanggar, langsung suruh pindah, uang kosnya dibalikan saja.”Katanya tegas.

“Wah, tegas juga ya mbak ini. Tapi kosnya tetap penuh?”

“Iyalah. Kalau mereka ada yang sakit berobat ke aku ya aku gratisin. Mereka aku anggap keluarga kok. Asal ‘manut’ dan bayarnya lancar ya semua pasti kita bantu kalau ada masalah. Malah yang sudah lebih setahunan kos dan sudah dekat sering numpang makan di rumah. Daripada mereka sakit maag, makannya mi instant dan nasi padang melulu. Hehehehe…”

Ya, itu tadi ‘pekerjaan sampingan’ salah satu teman sejawat di Palembang yang asli Jawa Tengah. Yang berminat kos juga diutamakan yang ada ‘klik’ dengannya, yaitu satu daerah atau ada kaitan dengan profesi kesehatan, sehingga bisa dianggap keluarga. Mengingat seringnya kejadian mati lampu di Palembang yang membuat banyaknya penggunaan lilin atau lampu darurat yang sering bikin kebakaran, membuat dia mengantisipasi dengan ikutan asuransi kerusakan bangunan.

Beberapa sejawat lain ada yang ber’side-job’ jadi MC, penyanyi, pemain musik, pelukis, politikus, berdagang dan penulis. Dari berbagai profesi itu kelihatannya profesi politikus dan berdagang sangat mengganggu tugas utama sebagai tenaga medis, sedangkan profesi lain dapat dilakukan tanpa mengganggu jam praktek.

Jadi, dokter yang berprofesi ganda tidaklah salah asal profesi kedua tidak mempengaruhi jam prakteknya menolong masyarakat dan mempengaruhi kualitas pengobatannya.

Tags: freez anakkos

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pelajaran Akan Filosofi Hidup dari Pendakian …

Erik Febrian | | 18 April 2014 | 10:18

Memahami Penolakan Mahasiswa ITB atas …

Zulfikar Akbar | | 18 April 2014 | 06:43

Curhat Dinda dan Jihad Perempuan …

Faatima Seven | | 17 April 2014 | 23:11

Sandal Kelom, Sandal Buatan Indonesia …

Acik Mdy | | 18 April 2014 | 00:40

Inilah Pemenang Kompasiana - ISIC 2014 Blog …

Kompasiana | | 17 April 2014 | 15:52


TRENDING ARTICLES

Semen Padang Mengindikasikan Kemunduran ISL …

Binball Senior | 5 jam lalu

Senjakala Operator CDMA? …

Topik Irawan | 6 jam lalu

Tips Dari Bule Untuk Dapat Pacar Bule …

Cdt888 | 7 jam lalu

Seorang Ibu Memaafkan Pembunuh Putranya! …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Manuver Amien Rais Menjegal Jokowi? …

Pecel Tempe | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: