Back to Kompasiana
Artikel

Wirausaha

Andhika Prawira

Just follow my passion dan berbahagia jika passion tsb akhirnya bermanfaat bagi banyak orang | selengkapnya

Bagaimana Langkah Mendesain Logo untuk Usaha Anda?

OPINI | 13 June 2013 | 13:12 Dibaca: 236   Komentar: 2   3

Jika anda tertarik untuk membuat logo untuk usaha Anda, ada tahapan-tahapan yg harus dilakukan terlebih dahulu, hal ini sebenarnya tidak baku, namun cukup dapat dijadikan acuan dalam mendesain logo.

1. Mengenali Usaha Anda

Pada tahap ini, anda dituntut untuk dapat mengenali usaha yg akan dibuatkan logonya. Memahami karakter, visi-misi, kultur, nilai-nilai yang dikandung, keunggulan, target pasar,pesaing, sejarah, dan semua hal yang berhubungan dengan usaha tersebut.

Dalam tahap ini semakin banyak informasi yang digali oleh Anda akan semakin baik.

2. Menyusun ‘personality keyword’ dari usaha Anda.

Layaknya manusia, entitas apapun di dunia ini, baik itu perusahaan, event acara, produk, atau komunitas, juga memiliki kepribadian unik yang membedakanya dari entitas yg lain. Nah.. pada tahap ini disusunlah kepribadian-kepribadian sang entitas dalam bentuk keyword (kata kunci).
Contoh “Personality Keyword” : Berani, Ikhlas, Jujur, Bebas, dll.

Untuk lebih memahami lebih aneka ragam ‘Personality’, anda dapat bertukar pikiran dengan orang yg memahami ilmu psikologi.

3. Sketsa atau Corat-coret di Kertas

Tahap menyampaikan “Personality Keyword” dari entitas tadi melalui bahasa visual. Bagaimana agar bentuk visual tadi dapat enak dipandang, enak di hati . Bagaimana agar bentuk visual tadi dapat diterima dengan baik oleh calon pelanggan Anda.

4. Menggambar di Komputer.

Gambar  ulang  hasil coretan-coreatan anda dengan software pembuat gambar berbasis vektor di komputer (CorelDRAW, Adobe Illustrator, Freehand dsb) atau men-scan hasil corat-coret tadi. Hal ini dilakukan agar desain logo tersebut dapat dibuat rapih, mudah untuk dilihat, mudah untuk di-edit, di-duplikasi, di-share, dsb. Hasil akhir nya berupa berbagai pilihan desain logo yg sudah ‘computerized’

5. Review Hasil Logo.

Coba lihat hasil desain logo yang sudah dibuat, apakah sudah mewakili sang usaha Anda, apakah sudah unik dari pesaing, apakah ada kemiripan dengan logo yang sudah ada, dll.

6. Revisi

Tidak selalu harus ada revisi.  Revisi dilakukan jika rasa-rasanya logo tersebut belum cukup mewakili usaha Anda dan  belum ‘PEDE’ untuk ditampilan kepada pelanggan.

Selamat Berkarya :)

Andhika Prawira
www.opsilogo.com

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Karnaval Kota yang Paling Ditunggu …

Ikrom Zain | | 30 August 2014 | 14:46

Dua Puncak Lawu yang Terlupakan …

Munib Muhamad | | 30 August 2014 | 16:19

Madrid yang Tak Belajar dari Pengalaman …

Garin Prilaksmana | | 30 August 2014 | 16:19

Makna Perjalanan Adalah Menambah Sahabat …

Ita Dk | | 30 August 2014 | 13:06

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Ternyata Inilah Sebabnya Pendeta Paling …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Kesaksian Relawan Kerusuhan Mei …

Edo Panjaitan | 10 jam lalu

Masalah Sepele Tidak Sampai 2 Menit, Jogja …

Rudy Rdian | 11 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 13 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Peranku bagi Indonesia …

Wiranota Hesti | 8 jam lalu

Penghematan Subsidi dengan Penyesuaian …

Eldo M. | 8 jam lalu

Penampilan Wadyabala Kanjuruhan dan …

Mas Ukik | 8 jam lalu

Florence Penghina Jogja Akhirnya Ditahan …

Ifani | 8 jam lalu

Kuliner Vietnam Kala Itu… …

Fillia Damai R | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: