Back to Kompasiana
Artikel

Wirausaha

Depi.ariyanto

hidup ini penuh rintangan dan hambatan.

Penjual Tahu Jeletot Dipinggiran Jalan Margonda

REP | 18 June 2013 | 01:14 Dibaca: 182   Komentar: 0   0

Setiap manusia mempunyai tangung jawab. Karena setiap manusia pasti mempunyai tanggung jawab terhadap kehidupan sehari-hari dan pekerjaannya.contohnya penjual tahu  jeletot yang ada dipinggiran  jalan margonda,depok.tangung jawab harus berdasarkan kepercayaan, baik kepercayaan pada diri sendiri, maupun kepercayaan kepada Tuhan yang maha esa.

Pada siang hari saya datang ke Margonda untuk membeli tahu jeletot untuk makan siang, kemudian saya berpikiran untuk mewawancarai penjual tahu jeletot tersebut.

setelah itu saya bertanya kepada penjual tahu jeletot tersebut. Berikut percakapan kami

saya”mas boleh kami bertanya?” mas penjual “boleh kok” saya”sudah berapa lama mas menjual tahu jeletot di sini?” mas penjual ”saya baru menjual tahu jeletot sekitar 1 tahun,lah” saya”kenapa mas menjual tahu jeletot ?” mas penjual ”karena cara pembuatanya cukup mudah dan modalnya  juga tidak terlalu mahal” saya ”berapa omset menjual tahu jelotot  perbulan?”

mas penjual :”kira-kira sekitar 1 juta perbulan “saya ”emang berapa anda menjual tahu perbuahnya?” mas penjual :”RP 2,000 per buah” saya ”ooo,terima kasih ya mas atas informasinya !” mas penjual :”ya sama-sama”13714928362025182278

itu lah wawan cara saya dengn mas penjual jeletot, semoga menjadi motivasi untuk para pedagang lainya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tak Selamanya Penggusuran Pedagang dengan …

Wisnu Aj | | 30 January 2015 | 14:21

Jokowi & Pendekatan Humanis dalam …

Ilyani Sudardjat | | 30 January 2015 | 09:58

Panglima TNI Berbeda dari “Panglima” di …

Mds Efron | | 30 January 2015 | 08:19

Mudahnya Jadi Wartawan Gadungan …

Choiron | | 30 January 2015 | 08:55

Mengenang Sinetron Era 90-an …

Mariam Umm | | 30 January 2015 | 06:38


TRENDING ARTICLES

Benarkah Pak Jokowi Meninggalkan PDI …

Kosmas Lawa Bagho | 7 jam lalu

Mungkinkah Jokowi Menggunakan Taktik Raja …

Chairul Fajar | 9 jam lalu

Adu Kuat Jowoki dan Mega (Pecah Kongsi?) …

Ken Shara Odza | 10 jam lalu

Menebak Strategi dan Langkah Presiden …

Harry Purnomo | 11 jam lalu

Jokowi dan Lobi Trisakti; Lepasnya …

Imam Kodri | 11 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: